oleh

BNN Akan Telusuri Peredaran Narkoba Jenis Flakka

-Tak Berkategori-171 views

min.co.id/yogyakarta – Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Komisaris Jenderal Polisi Budi Waseso menyatakan pihaknya akan terus menelusuri titik peredaran narkotika janis baru “flakka” yang saat ini telah masuk ke Indonesia.

“Narkoba flakka itu tiba-tiba sudah di dalam (Indonesia),” kata Budi Waseso seusai acara Pembekalan dan Pengukuhan Kader Inti Pemuda Antinarkoba DIY di Bangsal Kepatihan, Yogyakarta, Jumat (21/7).

Hasil penelitian laboratorium narkoba BBN telah memastikan bahwa narkoba jenis flakka ada di Indonesia. Meski belum diketahui pola peredarannya, namun narkoba jenis baru itu mulai kerap ditemukan di sejumlah paket narkoba yang disita BNN. Ujar Budi.

“Barusan saya mendapat laporan , kita temukan lagi dalam paket yang kita sita ternyata juga sebuah narkotika jenis flaka,” ungkap dia.

Oleh sebab itu, untuk mencegah meluasnya peredaran flakka, BNN bersama Kementerian Kesehatan akan segera menindaklanjuti potensi peredarannya. “Sehingga kami bisa mengambil langkah hukum bilamana ada yang menyalahgunakan dan mengedarkannya,” tegas Budi.

Budi menyadari hingga saat ini Indonesia masih menjadi sasaran peredaran narkoba dari berbagai negara. Di negara kepulauan seperti Indonesia, menurut budi, banyak bermunculan pelabuhan-pelabuhan tikus yang memudahkan lalu lintas peredaran narkoba.

“Ini karena memang begitu luasnya wilayah kita yang tidak bisa kita awasi, maka bisa mudah masuk,” kata dia.

Penyelundupan 1 ton sabu dari China yang berhasil digagalkan di Anyer, Banten beberapa waktu lalu, menurut Budi, belum ada apa-apanya dibandingkan yang telah masuk wilayah Indonesia. Berdasarkan data yang ia terima dari China, pada 2016 narkotika dari negara tersebut yang berhasil masuk ke Indonesia mencapai 250 ton. “Narkoba yang masuk ke Indonesia sangatlah besar. Sebelum Bulan Puasa saja kita kecolongan 5 ton jenis sabu yang masuk ke Indonesia,” pungkasnya.

(antara)

Komentar