Antisipasi Gangguan Perjalanan KA, KAI Daop 3 Cirebon Himbau Masyarakat Tidak Membakar Sampah di Sekitar Jalur Kereta Api

CIREBON , – Memasuki musim kemarau berdampak pada banyaknya semak dan ilalang kering di sepanjang jalur KA. Namun demikian, PT KAI Daop 3 Cirebon mengimbau kepada masyarakat untuk tidak membakarnya atau melakukan aktivitas yang dapat memicu kebakaran di sekitar jalur kereta api. Pasalnya, kegiatan tersebut sangat berbahaya dan bisa menimbulkan gangguan pada perjalanan kereta api. Terlebih jalur KA di wilayah Daop 3 Cirebon mayoritas melintasi area persawahan, dan masih banyak dijumpai para petani yang membakar sampah ilalang bekas panen di sekitar jalur rel KA.

Menilik kejadian pada hari Senin (18/9) di petak jalan antara Waruduwur – Cirebon Prujakan di KM 214+215 terjadi kebakaran di sekitar jalur KA. Manager Humas PT KAI Daop 3 Cirebon, Ayep Hanapi menyampaikan kepada seluruh warga/Petani untuk tidak melakukan kegiatan yang dapat memicu kebakaran di sekitar jalur kereta api. Hal ini dapat mengganggu jarak pandang Masinis, juga dapat merusak kabel optik yang berada di bawah tanah sepanjang jalur KA. Kabel optik yang berada di bawah jalur kereta api merupakan perangkat persinyalan yang dapat menjamin keselamatan perjalanan kereta api.

Jika terjadi kebakaran yang berdekatan dengan jalur KA, masinis KA yang melewati lokasi tersebut akan mengurangi kecepatan kereta apinya, bahkan sampai berhenti, untuk memastikan bahwa dampak kebakaran tersebut tidak akan mengganggu rangkaian kereta api. Masinis kemudian melaporkan gangguan tersebut kepada pusat pengendali perjalanan KA, untuk disampaikan kepada unit terkait serta KA–KA selanjutnya yang akan melewati perlintasan tersebut. “Selain asap yang dapat menghalangi pandangan masinis KA, api dari pembakaran sampah maupun ilalang bekas panen tersebut juga dapat mengancam keselamatan perjalanan kereta api, mengingat BBM yang ada di lokomotif, rangkaian, ataupun jika terdapat kereta api barang yang membawa muatan mudah terbakar dapat memicu terjadinya kebakaran,” ujar Ayep.

Ayep menjelaskan, dalam Bulan September ini di wilayah Daop 3 Cirebon melalui laporan masinis, telah terjadi enam kali kebakaran yang berdekatan dengan jalur kereta api. Penyebab terjadinya kebakaran di jalur KA tersebut antara lain aktivitas membakar sampah ataupun ilalang, sehingga api maupun asap sampai mendekati jalur KA. “Selain itu kebakaran di sekitar jalur KA juga dapat tejadi karena perilaku membuang puntung rokok sembarangan, sehingga membuat rumput atau ilalang yang sudah kering di sekitar jalur KA ikut terbakar,” tutup Ayep.(rls)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *